Lomba Blog Pegipegi : Ini WonDERAWAmazing!!!!

Berau, raga kita terpisah jauh namun hati kita selalu dekaaaat~ #salahfokus

Seumur-umur gw idup belum pernah dah keluar pulau Jawa. Sosad yegak? Gw punya beberapa temen deket bahkan mantan asal Kalimantan. Temen sebangku gw orang Kalimantan, SMA disini. Awal” masuk sekolah gw sempet bertanya”, Kalimantan itu kek gimana sih? Kok doski bisa pake BB? *saat itu pemakai BB masih jarang* Emang disana ada sinyal? Wkwkwk waktu itu gw emang awam banget ama daerah lain di luar pulau Jawa, berasa pulau lain itu ada di pedalaman yg ga tersentuh teknologi canggih. Tapi setelah barengan hampir 3 tahun, plus ditambah cerita dari mantan jadi banyak tau tentang Kalimantan. Yaa dari cerita yg gw denger dari mereka (Kalteng&Kaltim) Kalimantan itu beda ama Jawa. Disana jalanan sepi, jarang bahkan ga ada yg namanya macet, jalanan naik turun dan berkelok-kelok, panas karena deket pantai dsb. Dan tau gak mereka ninggalin gw apa?

“Mereka ninggalin gw rasa kepo yang RUARRRR biasa!”

Lantas gw coba browsing” tentang Kalimantan. Dari 5 provinsi, yang paling ‘catchy’ itu adalah Kalimantan Timur. Bukaaaan ! Bukan karena kampung halaman mantan yak, tapi karena gw manusia pecinta wisata air pake banget! Mau pantai, laut, sungai, danau, waduk, bahkan dikasih kolam renang aja gw pasti bakal girang banget. Gw persempit pencarian, gw search pake keyword “Kaltim”, *NGECES* untung ngecesnya cuma di otak aja, kalo beneran… *skip*

Kalimantan Timur, Kaltim? Identik sama Kepulauan Derawan, ya emang Derawan ini lagi ngehitz abis dikalangan Traveler. Gw yg hobi baca artikel, forum, jurnal, blog dan hal” yg berhubungan sama travel lantas masang mupeng (muka pengen). Gw hobi baca tapi gw belum ada dana jadi traveler. Apalagi kalo baca cost buat pergi kesana, langsung mengkerut deh. Namanya juga anak sekolah yg bentar lagi jadi mahasiswa :p Yang paling beratnya itu adalah tiket pesawatnya. Ya, untuk ke Derawan harus naik pesawat dulu ke Tarakan atau Berau nya itu sendiri. Tapi setelah browsing lebih dalem, ternyata biaya tiket pesawat bisa lebih ringan kalo book lewat pegipegi.com, apalagi itu website sering banget ngadain promo *penting banget*. Beberapa waktu yg lalu gw sign up disitu terus dapet poin apaa gitu senilai sekian, terus kalo book hotel dapet lagi poin, terus terus terus poin itu ntar bisa dipake kalo mau book hotel, ini recommended banget buat kaum berkantong cekak *tunjuk diri sendiri*. Kalo poin untuk tiket pesawat gw belum pengalaman, semoga dapet rejeki deh ya segera 😀

Nah, terus gw mupeng kesana cuma pengen ikut”an traveler yg lain gitu? Plis deh, gw kesana itu tujuannya pengen nginjekin kaki di sebuah pulau bernama Kalimantan. Ngehirup oksigen Kalimantan, liat yg ijo-ijo (hutan), nikmatin udara tropisnya (bukan panas ga karuan kek diperkotaan), ngicip kulinernya (katanya rasa ikan di Kalimantan beda sama pulau Jawa punya), bersosialisasi ama orang Kalimantan secara langsung, diving nikmatin alam bawah laut kek gini:

Dari blog-blog yg gw baca, alam bawah lautnya Kepulauan Derawan itu aduhaiiii bambang!

Kepulauan Derawan sendiri terdiri dari 31 pulau! Makjanggggg buanyak tenaaaan rek! Tapi yang paling terkenal itu Pulau Derawan nya itu sendiri, Maratua, Kakaban, Sangalaki, Nabucco, semuanya punya keunikan masing”. Yaa gw sih sebagai pecinta air, semua bakal gw jabanin kalo ada duit! Apalagi bisa berenang bareng ubur-ubur, penyu dan ikan-ikan warna warni sambil melototin terumbu karang. Selain biru, Derawan juga punya ijo-ijo, tak lain tak bukan adalah hutan mangrove. Ini lagi yg buat gw mupeng, gw belum pernah liat hutan mangrove, sosad banget emang.

Huahhh udah kehabisan kata” deh gw, kebanyakan cuap” wkwk Sebenernya kalo liat Derawan depan mata pasti gabakal banyak omong deh, karena speechless. Kalo liburan kesana emang kenikmatan fisik gabakal didapet soalnya emang bukan tempat pijet apalagi spa, tapi kenikmatan batin bakal didapet dan bikin kita ngerasa bersyukur (banget) hidup di negeri penuh keeksotisan alam bernama Indonesia. Kalo lu berkunjung kesana, ataupun ke tempat lainnya, JANGAN tinggalin apapun kecuali jejak kaki ama hati lu, biar lu balik lagi dan lagi tanpa ngerasa bosen. Ayo budayakan berorientasi pada alam dan lingkungan, kalo ‘tempat indah’ udah rusak, lu mau refreshing dimana? Kalo semua tempat udah rusak, kira” lu mau idup dimana? Hahaha coba dipikir.


Postingan ini diikutsertakan dalam:

Ikutan yuk, klik disini.

Lomba BLOG-2

Brand New Year!

Sebelumnya, selamat tahun baru!!! *oke telat*

Tahun 2015, gile! Perasaan baru aja kemarin 2014, time goes so fast. Aku udah menunggu-nunggu tahun 2015 ini. Kenapa? Karena di tahun 2015 ini banyak banget fase kehidupan yang bakal aku lewatin. I feel so excited! Tapi, awal tahun yang semula indah, tetiba berubah mellow.

Jadi, sebagai casual gamers, tentunya udah akrab dengan yang namanya percintaan online. Ya, karena ada fitur couple itu 2 orang bisa jadi pasangan, entah itu hanya sebatas game ataupun di dunia nyata. Aku awalnya memang hanya berpasangan di game, tapi lama kelamaan karena seringnya main bareng, kita juga sering keep in touch diluar game. Akhirnya kita terikat dan status ‘pacar’ pun tak terelakkan. *aseeek bahasanya udah mirip presenter gossip* 6 bulan saling sayang (atau aku aja, gatau haha) tanpa lihat fisik secara langsung, hanya via suara akhirnya kebetulan tahun baru kemarin aku ada acara keluarga ke kotanya dia. Akhirnya kita ketemu secara langsung, we had so much fun, jalan bareng dan makan, so standard. But i’m so happy at the time. Sampai sekarang pun aku belum percaya kalo kita pernah bertemu secara langsung 🙂 Beberapa hari setelah pertemuan kami, ada cekcok. Sebetulnya masalah kecil, cuma mungkin dia udah bosan, gasuka wujud aslinya aku, apa gimana sama aku ya aku gatau, dia nyerah. Akhirnya kita harus pisah. Awalnya emang sakit, tapi yaa mau gimana lagi, sifatnya yang aslipun kelihatan 🙂

Dah yah curhatnya kepanjangan, yang jelas itu artinya 2015 itu bener” baru! Status ‘fresh single’ pun aku sandang hahaha 😀

Fase apalagi yang aku tunggu? Fase menuju dewasa! Yes! Karena 17 tahun itu fase remaja akhir, it means when i turn 18 i’d be a ‘young adult’. Banyak yang bilang jadi orang dewasa itu susah, tapi aku masih penasaran gimana rasanya jadi orang dewasa. Di 2015 ini juga aku bakal menghadapi ujian akhir, yapp ujian nasional dan segala tektek bengeknya yg luarrr biasa itu! Tapi setelah itu aku bakal sibuk daftar sana sini untuk melanjutkan, i’m so excited tapi aku belum pasti mau masuk jurusan apa. Haha yg jelas gabakal tata boga lagi 😀 Itu berarti aku bakal berevolusi dari siswi jadi mahasiswi. Itu berarti teman” baru, pergaulan baru, lingkungan baru. Di lingkungan yg baru ini aku ingin coba mengatasi masalah, ya ini masalah diri sendiri sih. Aku itu semacam introvert. Sukanya menyendiri, gasuka ada di tempat ramai lama”, aku terlalu jujur, ga bisa basa-basi, dsb. Itu hal yang harus aku rubah. Karena di dunia kerja atau usaha nanti, yang paling penting adalah link atau kenalan. Semakin banyak kenalan, semakin terbuka juga kesempatan untuk sukses.

Soooo…….. That’s it! Itulah hal” yang aku tunggu di 2015. Semoga semuanya berjalan lancar seizin Allah SWT 🙂

Pembuatan SIM (Surat Izin Mengemudi) A & C

Diumur 17 tahun itu banyak hal yang menyangkut identitas diri yang perlu dilengkapi. Dan aku tau sekarang kenapa 17 tahun itu sering dikaitkan dengan fase menuju dewasa. Pertama, karena akhir SMA (17-18 tahun) itu memang fase remaja akhir *kata guru BK. Kedua, diumur 17 kita udah bisa bikin KTP yeay!!! Ketiga, segala sesuatu lebih mudah saat punya KTP, maksudnya gak perlu lagi bawa” nama orangtua untuk melangkapi data (biasanya). Contohnya bikin SIM, rekening bank, booking tiket, dsb. Disini aku mau ceritain gimana proses pembuatan SIM A & C lewat jalur yang “jujur” dan semestinya (bukan nembak). Awalnya memang mau nembak biar gampang, FYI biaya nembak kemarin itu ada yang nawarin 350rb. Ayahku udah tawar menawar sama oknumnya, dikasih 300rb sama syaratnya… Langsung dilempar uang dgn syaratnya. Gilak! Dimana sopan santunmu! Oke skip.

(1 November 2014) Aku pergi ke Polwiltabes Bandung sekitar jam 7 pagi. Sampe sana sekitar jam setengah 8, Polwiltabes ini letaknya di Jln. Jawa (dari Jl.Merdeka (BIP) lurus terus sampe nemu belokan Jl.Jawa). Sampe situ banyaaaak banget polisi, kayaknya sih abis apel pagi. Setelah parkir langsung masuk ke dalem, nemu kantin, lurus terus belok kiri (ada petunjuknya) ke loket 1. Loketnya belum buka, buka jam 8. Syarat-syarat pembuatan SIM A&C:

– Fotocopy KTP 2bh
– Fotocopy Kartu Keluarga 1bh
– Kartu Keluarga asli
– Fotocopy Akte/Kartu Pelajar/Kartu Mahasiswa
– Surat keterangan sehat (harus ada BB, tinggi, tensi, tes buta warna)

Itu aja deh kalo gak salah. Waktu loket dibuka, jeng jeng jenggggg aku kurang Surat Keterangan Sehat nya. Aku tanya pak polisi nya katanya bisa tes kesehatan di Jl.Nias Dalam. Aku keluar terus tanya tukang parkir katanya belokan kiri pertama, belok situ. Ga jauh dari belokan, ada gang kecil rameee banget, nah masuk situ. Tempatnya sih di dalem gang kecil, setelah Tridaya, kayak rumah biasa. Langsung aja masuk terus duduk (ngantrinya gitu, jadi antriannya cuma geser pantat doang haha :D). Tesnya cuma disuruh nyebutin huruf, ditanyain BB sama tinggi (kalo gatau ntar ditimbang+diukur), ditensi, sama tes buta warna gitu (cuma liat angka doang), diminta liatin KTP asli, dan ditanya buat SIM apa. Bayarnya 40rb.

Udah gitu balik lagi ke polwiltabes, masukin berkas ke loket 1 terus duduk tunggu dipanggil. Aku dapet nomor antrian 33 ama 34 (karena bikin 2 SIM). Nama aku dipanggil, terus dikasih kalung tanda peserta gitu punya aku mah A/C karena bikinnya 2. Lanjut ke loket 2, bayar bank BRI (setor biasa, bukan pake debit) 100rb untuk SIM C dan 120rb untuk SIM A plus 2rb untuk PMI. Setelah dapat bukti pembayaran langsung duduk aja, tunggu dipanggil. Udah dipanggil disuruh isi formulir gitu, jangan lupa bawa pensil (ngisinya pake pensil) tapi kalau gak bawa juga ada yg jualan keliling kok disitu harganya 3rb. Nigisi formulir juga ga usah bingung, karena ada bapak yang mandu disitu. Kalo udah selesai, dikumpulin ke bapak yang mandu tadi.

Setelah itu tunggu nama dipanggil (lagi) untuk tes teori avis. Tes teorinya cuma nentuin benar atau salah aja. Soalnya susah susah gampang, sebelum mulai ujian pak polisinya ngejelasin materi sedikit, dengerin baik-baik karena nanti keluar di soal. Soalnya ada 30, untuk dinyatakan lulus harus ada score minimal 21 (salah 9). Jadi ruang tes SIM A dan SIM C itu sama, hanya selang seling, SIM A terus SIM C, dst. Aku gak lulus teori SIM A, cuma kurang 1 poin, dan aku emang ga ngedengerin pak polisinya pas sebelum ujian *kualat. Tapi SIM C nya lulus kok.

Setelah lulus teori SIM C, langsung ke simulator SIM C. Jadi, nanti ada layar LCD gitu, kita naik motor tiger dan ya! Kopling! Tapi sebelumnya ada pak polisi yang jelasin kok. Waktunya 300 detik dan kalo gak salah minimal skornya 60 apa 70 gitu lupa. Aku dapet 80, dengan pelanggaran mesin mati, gak pake sen, dan nerobos lampu merah hahaha 😀 Ada yang lucu waktu tes simulator ini, saking hati-hatinya aku ngegasnya, sampe ga bisa naik polisi tidur (karena dipasangin gigi 3 langsung) dan aku heboh sendiri “bapaaaak ini gimana ga naik naik bapaaak!!”. Bapaknya mindahin gigi ke 1 terus aku dibantuin ngegas gitu wkwk terus kan tempat akhirnya itu masih jauh, sedangkan waktunya udah mau abis (kalo waktu abis, skor masih 100 juga gagal) dan lagi lagi dibantuin ngegas wkwk kata bapaknya “kencengin aja, ga usah takut”.

Lulus dari situ langsung ke praktek. Disini bebas milih mau pake motor manual apa matic. Bisa juga pake motor sendiri. Motor manualnya Vega-R dan maticnya Skywave. Aku sih rekomen pake manual, karena itu lintasannya kecil banget. Ada lintasan lurus, terus angka 8 (boleh rem, gaboleh turun kaki), dan lintasan zigzag (gaboleh turun kaki, gaboleh rem). \\aku gagal! Yak, harus ngulang minggu depannya (tenggang 7 hari).

Tar diupdate, cape nulis 😀

The Expected Unexpected Thing

Aku rasa setiap orang pernah berharap apa yang jadi keinginannya berjalan sesuai alur yang sudah dibuat dan gambarkan di diri sendiri. Tapi semakin tinggi ekspetasi terhadap hal itu, biasanya semakin jauh pula kenyataannya, lebih jauh dari alur yang sudah dibuat dan gambarkan dipikiran sebelumnya. But believe me, if we try harder we’ll surely get what we expect. God never sleeps. 

Kadang harapan itu diwujudkan dengan cara yang tak terduga sebelumnya. Setiap hari harapan dipanjatkan lewat doa setelah beribadah (sholat:red) dan sebelum tidur, kurang lebih 6x sehari. Sebagai manusia biasa, pasti ada titik dimana kita akan merasa jenuh dan putus asa karena doa-doa itu belum juga terwujud. Saat kita mulai lelah mencoba dan hampir menyerah, Allah munculkan kuasa-Nya. Sedikit demi sedikit harapan itu terwujud. I’ve proved myself.

Saat itu aku benar-benar sudah berdoa setiap hari setelah sholat dan sebelum tidur. Aku bukan tipe orang yang sabar, aku mulai patah arang karena harapanku belum juga terwujud. Hingga suatu saat aku benar-benar lelah dalam mencoba mewujudkan harapan itu. Saat itu aku hanya selangkah lagi untuk berhenti dalam mewujudkan harapan itu, tapi sekali lagi, God never sleeps. Allah mencegahku untuk berhenti berharap, muncul benih dari harapanku saat itu. Subhanallah. Aku tidak pernah menyangka akan secepat itu.

Benih itu pun hingga saat ini tumbuh sedikit demi sedikit seiring berjalannya waktu. Suatu saat akan menjadi pohon yang kokoh. Indeed.

Untitled

Aku kadang suka terheran-heran sama blog yang isinya ‘karya sastra’. Keren banget buat aku, mungkin karena aku gak bisa yak -.- Aku mau buat puisi aja susah, padahal aku pernah loh juara cipta dan baca puisi se-kecamatan (gagal ditingkat kabupaten) waktu masih SD, sekitar tahun 2006 apa 2007 gitu lupa wkwkwk. Kalo dipikir-pikir, kok pede banget yak waktu itu aku, kalo sekarang sih udah ogah-ogahan. Malu qaqaaa /.\ Nah, ‘kilimaks’nya waktu sekitar seminggu yang lalu aku dapet tugas bikin puisi. Bahhhh hasilnyaaaaaaa jangan ditanya, isinya amburadul berantakan~ I don’t even know what’s the title -.-

Senja menjelang
Mentari menghilang
Malam pun datang
Angin berhembus kencang

Raga terpaut jauh
Awan yang kita tatap
Angin yang berhembus
Akan terasa sama

Berat hari-hariku terasa
Takdir yang menuntut kita
Jarak bukan kendala
Rasa satukan kita

Namamu
Wajahmu
Suaramu
Dalam rindu menggebu

Buahahahhaha perlu hashtag #eaaaaaa gak sih?
Lumayan sih aku tulis disini buat referensi siapa tau dapet tugas buat puisi lagi. Tinggal ubek2 blog beres. Puisinya sendiri belum tau mau pake judul apa. Diksinya kacau, tadinya mau dibuat ambigu gitu. Apa boleh buat, saya kurang piawai 😀

Home (Curcol)

Rumah. Satu kata penuh makna untuk aku. Ya, karena menurut aku dan yang aku rasakan, rumah itu segalanya. Disitu aku bisa ngapain aja. Dari mulai tidur kek kebo sampe keliling ke seisi rumah polos, tanpa busana wakakaka 😀

Well, aku itu anak rumahan banget. Aku pergi sekolah telat, tapi pulang dan sampe rumah cepet. Aku jarang banget pulang sekolah keluyuran dulu. Kalau aku lihat temen2 sekelas ku tuh yaaa mereka suka main sana sini dulu sebelum pulang ke rumah. Seringkali ba’da maghrib baru ada di rumah tuh mereka -.-

Nah, aku ngerasa aneh ya sama mereka. Apa enaknya main di luar? Harmful place, even you gotta find a lot of people and absolutely new friends. Aku sih beropini sesuai pandangan aku ya, jadiiiii rumah itu surgaku banget deh. Beneran, bahkan saat ada cekcok dengan orang rumah pun, ga ada yang namanya “males pulang ke rumah” untuk aku. Seringkali kalian *ehem yang ajak aku main, pasti sering diburu-buru. Yaa, karena begitulah aku gak suka pergi ke luar rumah lama-lama. Bahkan saat weekend sekalipun! Aku lebih suka di rumah daripada harus ngeluyur di mall jelalatan liat belanjaan dan liat dompet, bah cuma struk belanjaan bulan lalu. Saat orang lain check-in di Path, aku sih cuek, cukup scrolling ae :p

Di rumah bosan? Tergantung! Ada fasilitas apa aja di rumah? Huahahaha ini sih berlebihan yak. Maksudnya, apa aja aktivitas yang dilakuin kalo di rumah? Aku sih, karena hobi main game, yaa main game lah seharian xD Orangtua gak larang? NO! Asal kerjaan rumah udah beres. Tapi kayaknya orang tuaku juga suka aku main di rumah terus hahaha 😀 Selain itu, meskipun aku anak rumahan, aku jarang banget bahkan aku gak inget kapan terakhir aku nonton TV. Kadang juga aku bereksperimen di dapur, ya masak, ya mbuat kue, ya apa aja yg bisa dilakuin.

SO, to be far away from home isn’t comfortable. Since i found my comfort zone, here in my home. Love your home and the people inside 🙂

*maaf curhat ga jelas*

Random Thoughts

Well, i don’t have a lot to say. Just wanna say hello blog, hello world! Long time no write, long time no see!

Sekarang ini aku udah kelas 12, yakali udah dari 2 bulan yg lalu *self toyor*. Jadiiiiii minggu kemarin dan minggu ini (berakhir kemarin) adalah hari-hari ter-hectic-sepanjang-masa, ok i’ve gone too far lebaynya -_- Yak, seperti kebanyakan dan mungkin hampir semua ._. siswa-siswi SMK pasti ngalamin ini. Prakerin, PKL, awamnya sih magang ya. Nah iya! Emang magangnya udah beres, tapi buntutnya booook sumfeh ya, ngerjain laporannya ituuuuu nauzubillah himindzalik ribet bet betnya! Laoran ini bisalah disama-ratakan ama TA (tugas akhir) atau SKRIPSI! Awalnya kita buat nih ya, terus bimbingan sama guru pembimbing, masih banyak yg salah, revisi! Revisi! Revisi! Belum lagi powerpoint nya, sumfeeeh isi pptnya itu gak dikasih clue sama sekali, jadi pas ngerjain pptnya itu bener2 no clue dan aku baru ngerjain itu ppt pas malam jumat (red: semalam sebelum sidang). Sampai kemarin sidangnya, jeng jeng jeng! Pptnya masih kita revisi lagi sampai beberapa jam sebelum sidang –” 

Singkat cerita, the “sidang” went so well! Yes so well, gak bohong! Beneraaaaaan! Soalnya aku bener2 enjoy dan gak nervous sama sekali, at all. Nilainya pun alhamdulillah hirabbil alaminnnn, memuaskan, nyaris 90 😀 Tapiiiiiiiiii, teteup harus ada tapinya. That damn laporan masih perlu revisi!!! Pfffft -,-“

Dengan terlewatnya sidang ini aku senang sekaliiii berasa bisul pecah *ikr, it’s gross*. Di kelas 12 ini banyak banget yang harus dilalui satu persatu. Sidang cleared! Akhir bulan ini nih, aku udah UTS. Ntar abis UTS, UAS. Abis UAS Uji Level (semacam uji skill jurusan, ya kalo aku masak –“). Abis itu libur bentaran, jeng jeng jenggggg!!!!!! Langsung siap2 pemantapan, terus UTS lagi, terus Try Out 1 dan 2 terus terus terus Ujian Sekolah, terus terus Uji Kompetensi (ya sama kek uji level, hanya yg ini menentukan nilai akhir, dan harus masak dari appetizer ampe dessert), abis itu (kata guru produktif sih) semacam wedding expo sama buffet gitu, ya kita yang manage 😀 Lalu? Ujian Nasional! Abis itu? Liburaaaaaaaan!!!!!! Yeayyyy!!!! Tapi tentunya masih pusing juga ujian sana sini masuk univ –” 

Ya gitu sih intinya, hidu mah selalu ada ujiannya ya gak? Lha kok jadi bijak, wes nglantur ndi -.-a Segitu dulu deh postingan lewatnya! Ciao!!!!

Diproteksi: Curhat Acak

Konten ini diproteksi dengan password. Untuk melihatnya cukup masukkan password Anda di bawah ini:

Prakerin #Month6 Last Part!

Yaaa aku tau, ini udah so yesterday banget. Sekarang aja udah bulan Agustus. Tapi kemarin2 aku udah nulis dan udah hampir ke upload, cuma uploadnya lama banget. Udah sejam lebih masih aja uploading hffffft, jadi aku terminate aja dan baru sempet mau nulis lagi sekarang. So, how was the last month? Not much! Yak, malah dibulan terakhir ini aku lebih deket sama senior-.- Last day nya gimana? Ga berkesan sama sekali pfffft. Gatau dah kenapa, mungkin bulan puasa juga yak. Terakhir itu tanggal 30 Juni 2014.

Nah, so what’s up? Sebelumnya Selamat Idul Fitri ya, maafkan banyak salah aku /.\ Sekarang lagi sibuk isi logbook yg ga selalu ditunda pengerjaannya –” Pokoknya sibuk sama buntutnya prakerin deh (laporan, logbook, sidang) alhamdulillah-nya sih tugas udah clear semua, jadi cukup aja buntutnya segitu.

Nah setelah Idul Fitri ini juga aku bikin beberapa list sih untuk mencapai keinginan tahun terakhir di sekolah, maksudnya pendidikan primer ya. Banyak banget, tapi intinya aku harus bisa masuk STP atau Univ Negeri. Kenapa? Nanti aku ceritakan di next post ya. Ini aku selang nulis ditengah pengerjaan laporan >.<

Oke deh kalo gitu, catch ya later!
Cheers,

[Review] Lazada, Modem, Operator, JNE!

Sambil nunggu donlot LS beres, yuk capcus tulis review kaya blog-blog keren lainnya 😀

Jadi sekitar seminggu apa 2 minggu yang lalu, ibu aku nawarin ‘modem 8GB kuota’ katanya cuma 95k. Yaudah kata aku sikat aja, tapi aku mikir, kok murah banget ya plus modem pula. Beberapa hari setelah itu, ibu bilang lagi ‘katanya kartunya (tri) udah diaktivasi’ aku tanya ibu lagi ‘terus modemnya gimana?’ “gatau, tar tanyain dulu” ga lama kemudian…. “itu kartunya aja ternyata” ‘terus gimana? masa modemnya ga ada coba, tethering mah susah.’ “yaudah buat hp ibu aja” *gak terima langsung browsing modem usb murce*. Asal tau aja, semenjak cabut spidol belum ada internet lagi di rumah (pc ku tercinta), paling hp dijadiin hotspot buat laptop. Itu pun lelet banget, cepet abis kuota, cepet abis batre hp maupun laptop. Ribet.
Setelah browsing, aku nemu iklan lazada Pas aku bilang ke ibu, alhamdulillah langsung OK yeaaay! Modemnya Option XY kalo ga salah tipenya. Harga aslinya 200k, malah di toko online lain ada yg 250an. Di lazada lagi diskon, maklum, cewek modis. Modal diskon :v Jadi cuma 160k lebih dikit aja. Aku fixed pilih, sign up dulu, udah gitu isi data, dannn beres. Beberapa menit kemudian dikirim email konfirmasi sama nomor pesananan buat track barang. Aku order jam 4 sore lebihlah. Taram taram taram, karena besoknya aku kerja jadi aku gada di rumah. Pas jam 2 besoknya aku dikasih tau ibu kalo paketnya udah dateng, jam set. 12an. Gila keren, kurang dari 24 jam nyampe, udah gitu bayar di tempat lagi. Ya, jadi begitu barang sampe, bayarnya ke kurir (tapi ke kota tertentu) CMIIW.

Tapi aku testingnya pake kartu tri punya aku dulu, karena kartu tri pesenan ibu aku masih dijalan -_-. Sempet ada masalah pula sama kurir JNE. Ibu aku dapet sms dari kurirnya “bu, paket saya taruh di belakang pot hijau, karena daritadi syaa ketok ga ada orang”. Terus masalahnya? Ga ada pot ijo di rumah akuu!!!!!!! Zzzzzz pokoknya singkat cerita itu paket udah kembali ketangan. Biasanya JNE ga pernah begini nih, beberapa kali kirim-kirim pake JNE.

Review trinya sendiri, keren abis! Kalo buat paket regularnya gacepet2 amat si, tapi paket kenyang downloadnya keren gila :3 Waktu pake spidol, download game 1,3GB aja 6 jam. Pake tri mah cuma 1,5 jam. Asal jangan ditumpukin berbarengan downloadnya. FYI, aku blm beres nulis, LSnya udah beres donlot :3 Oh ya, aku pake DownThemAll untuk download managernya, kalo pake IDM kan harus bayar, cuma 30 days free trial :v Mending pake yg gratis.
screenshot

Buat main game so far so good lah, gatau pingnya berapa, tapi main Ayooke lag lag dikit kalo karoke, kalo dance mah lancar jaya. Amazingnya lagi :v main 5 jam cuma abis 13mb aaaaaaa i love tri wkwkkw aku ga dibayar buat ini loh yaa. Inget juga, lokasi menentukan prestasi.

NEXT ON: Review lipgloss :v